Luau Menjadikan Kami Ohana

location

Picture of Old Lahaina Luau

Kepualauan Hawai’i di Samudera Pasifik menyimpan ribuan tempat wisata serta pengalaman yang dijamin tidak akan pernah dilupakan oleh para penjelajah dunia. Salah satu pengalaman terbaik ketika saya berkunjung ke Lahaina, salah satu kota di kepulauan Hawai’i.

Datang ke Hawai’i tidak akan pernah sempurna tanpa mengunjungi Luau. Berbagai perayaan atau pesta di seluruh dunia biasanya dilakukan untuk menandai berbagai acara penting, akan tetapi Luau merupakan perayaan yang unik jika saya ingin merasakan seperti apa kebudayaan asli orang-orang Hawai’i.

Orang-orang Polinesia terutama orang Hawai’i sebelum berhubungan dengan dunia barat sudah mengenai perayaan penting yang mereka sebut  ‘aha’aina.  Kata ‘aha‘aina berasal dari kata ‘aha – berkumpul dan ‘aina – makanan.

Perayaan  ‘aha‘aina bagi orang Hawai’i adalah perayaan penting untuk merayakan entah kemenangan perang, selesainya pembuatan perahu, pencapaian-pencapaian tertentu, dan lain-lain. Perayaan ini biasanya dilakukan bersama dengan teman dan keluarga.

dsc01857

Nikmatnya Lu’au Kalo

Pada awalnya sebelum abad ke-19, ‘aha’aina merupakan bagian dari praktek religius dimana ada beberapa makanan tertentu yang hanya boleh dimakan. Baik laki-laki dan perempuan dalam perayaan itu juga dipisah.

Akan tetapi pada tahun 1819, Raja Kamehameha II mengakhiri praktek religius ‘aha’aina dan membuat perayaan dengan makan bersama perempuan. Dengan demikian, Raja Kamehameha II memberikan perayaan baru atau yang dikenal saat ini dengan nama Luau.

Luau berarti pohon talas dan nama ini diambil dari nama makanan yang sangat terkenal dalam perayaan ini yaitu Lu’au Kalo. Lu’au Kalo merupakan makanan yang disajikan dengan ayam dan daun talas yang dimasak dengan santan.

Saya menikmati kebersamaan Luau bersama dengan Vincent, Adam, Courtney, Kristen dan Megan pada tahun 2009 di Lahaina, Hawai’i. Pada dasarnya Luau merupakan perayaan pribadi bersama-sama dengan orang dekat dan masih dilakukan sampai hari ini di Hawai’i.

Akan tetapi pengalaman Luau bisa saya rasakan di Lahaina, Hawai’i di tempat bernama Old Lahaina Luau. Tiket masuknya juga lumayan mahal sekitar USD 100 tetapi hal ini sebanding dengan pengalaman saya menikmati kunjungan ke Hawai’i.

Secara tradisional, cara makannya di atas lantai dan dialasi dengan daun dari pohon hala, sejenis tumbuhan palem yang sering saya temukan di dekat pantai atau di hutan di kepulauan Hawai’i.

Akan tetapi sekarang Luau disesuaikan dengan kunjungan turis menggunakan meja atau lesehan. Dengan berkembangnya pariwisata di kepulauan Hawai’i, maka Luau menjadi salah satu tempat wisata budaya yang menjadi daya tarik bagi wisatawan.

Perayaan Luau juga merupakan perayaan yang dihadiri oleh ratusan bahkan kadang ribuan orang. Makanan yang disajikan adalah makanan tradisional yang jelas berbeda dan punya rasa yang lezat.

dsc01832

Pua’a Kalua. Daging babi yang sedang dimasak di dalam tanah dengan batu panas.

Menu makanan Luau yang disajikan saat saya berkunjung ke Lahaina antara lain:

Pua’a Kalua adalah daging babi panggang yang ditutupi dengan daun pisang dan dimasak dengan batu panas sambil ditimbun dengan pasir pantai. Jadi cara memasak Pua’a Kalua seperti memanggang daging babi dengan oven panas di dalam tanah. Makanan ini adalah makanan paling top di Luau.

dsc02524

Picture of Old Lahaina Luau

Laulau sesuai dengan namanya adalah bundelan daging babi yang dibungkus dengan daun talas yang dimasak sampai dagingnya empuk.

I’a berbahan utama ikan yang dimasak khas dengan bumbu dari pulau Maui.

Pipi Ko’ala atau yang saya kenal dengan steak sapi panggang.

Chicken Long Rice adalah menu yang tidak asing buat saya yang biasa dikenal dengan sup ayam yang disuwir dan dimasak bersama  dengan soun dan irisan daun bawang.

Moa lebih tepatnya ayam yang direndam dan diasinkan kemudian dipanggang dengan minyak wijen.

Mea’ai Ola Pono atau yang biasa saya kenal dan banyak ditemukan di bogor yaitu talas.

Stir Fry Vegetables biasanya berisi sayuran seperti ketimun, bawang bombay, wortel, brokoli dan kacang polong. Penyajiannya pun ditumis. Makanan ini disajikan tanpa daging dan biasanya untuk para vegetarian.

Fried Rice atau nasi goreng yang dimasak dengan daun bawang, kacang polong. Menurut saya masih lebih enak nasi goreng tektek di depan rumah.

‘Uala atau yang dikenal dengan ubi jalar panggang. Di Indonesia juga banyak yang seperti ini bahkan ada yang lebih enak yaitu Ubi Cilembu. Sayangnya ubi Cilembu yang asli hanya bisa ditemukan di Jepang.

n39500453_33591611_5257238

Island Crab Salad, sesuai dengan namanya adalah salad kepiting dengan udang dan buah water chestnut. Water chestnut itu rasanya seperti buah bengkuang dan lobak. Ada yang bilang mirip buah sarangan tapi saya rasa water chestnut itu tidak sama dengan buah sarangan.

Lu’au Kalo makanan ini menurut saya unik karena belum pernah saya coba sebelumnya. Lu’au Kalo adalah bengkuang dan daun talas yang direbus bersama dengan santan. Ini enak banget!

Pohole Salad sama seperti salad pada umumnya dengan bahan sayuran. Pohole Salad berisi sayuran pakis, bawang bombay dan tomat yang ditumis.

LomiLomi Salmon mirip dengan salad hanya saja saya menemukan banyak irisan tomat, bawang bombang dan ikan salmon asin.

Poke ‘Ahi adalah daging mentah ikan tuna yang dicampur dengan irisan daun bawang dan bawang bombay. Rasanya juga enak banget!

Poke He’e bagi yang suka dengan gurita, makanan ini adalah pilihan yang tepat.

Poi berbahan dasar talas yang direbus dan di blender seperti bubur.

Selain makanan, Luau juga menyajikan berbagai tari-tarian hula serta musik tradisional Hawai’i. Untuk itulah Luau selain menjadi ajang makan malam bersama, Luau juga menjadi salah satu tempat wisata untuk mengenai budaya Hawai’i.

Apa yang saya lihat di televisi tentang tarian hula-hula yang menawan, bisa saya saksikan di tempat ini. Biasanya tarian ini dilakukan saat makan. Awalnya saya hanya bermimpi bisa menyaksikan dan mengalami pengalaman ini, tetapi saya akhirnya bisa hadir dan melihat langsung pengalaman menikmati perayaan Luau.

Siapa bilang menari hula itu mudah. Untuk sampai pada goyangan pinggul si penari hula, saya rasa butuh latihan bertahun-tahun. Bayangkan saja seakan-akan engsel pinggul si penari hula seperti mau lepas. Selain itu, tidak ketinggalan lagu-lagu tradisional Hawai’i yang mengalun, rasanya damai sekali.

Perayaan Luau adalah sebuah perayaan kekeluargaan bersama dengan orang-orang terdekat dan dicintai atau mendapat tempat istimewa. Di sini juga saya mengalami pengalaman yang tidak hanya sekedar menikmati musik Hawai’i, tarian hula, atau menyatap makanan yang lezat.

Dari perayaan ini kami semua menjadi ‘ohana yaitu keluarga. Inilah kenangan yang tidak pernah terlupakan bersama the cast member di Lahaina, Hawai’i.

dsc01833

Salam, Si Penjelajah Dunia

Advertisements

3 comments

  1. […] hanya mengunjungi berbagai tempat wisata yang menarik atau sekedar belajar mengenai kebudayaan kaum Polynesia. Akan tetapi pengalaman di Kailua-Kona adalah pengalaman dimana saya juga mengenai orang-orang baru […]

    Like

  2. […] pukul 10.00 pagi, kami dijemput dengan shuttle bus menuju Skydive Hawai’i No Ka Oi atau dalam bahasa indonesia berarti Skydive terbaik di Hawai’i. Perjalanan dari […]

    Like

  3. […] like dan komentar di wall facebook kita, akan tetapi…jejenggg..”emmm…sebenarnya Waikiki Beach itu apa […]

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: